Categories
Penyakit

Jenis-Jenis Herpes Genitalis yang Dibedakan Berdasarkan Gejalanya

Menggunakan kondom saat berhubungan seks menjadi cara utama pencegahan herpes genitalis

Organ seksual manusia menjadi salah satu bagian yang rentan terserang infeksi oleh jasad renik, mulai dari bakteri atau kuman sampai virus. Penyebab dan jenis gangguan medis bisa beragam, tergantung apa pemicunya. Kondisi medis yang menyerang alat vital itu dimasukkan ke dalam satu kelompok yang disebut Infeksi Menular Seksual (IMS),  satu yang paling umum adalah herpes genitalis.

Kondisi ini, termasuk gejala dan keluhannya, tidak jauh berbeda dengan herpes-herpes yang terjadi di bagian lain. Seperti namanya, yang membedakan hanya letak terjadinya infeksi, yakni di organ genital atau organ intim.

Herpes genitalis terjadi ketika seseorang melakukan kontak, baik itu antarkelamin atau sebagainya, dengan penderita yang telah terinfeksi virus herpes simplex (HSV) tipe 2.  Herpes genitalis tidak dapat menimbulkan kematian. Namun, penyakit ini merupakan penyakit kronis yang dapat kambuh secara periodis dan tidak dapat disembuhkan. 

Sekali terinfeksi dengan virus HSV, maka penderita seperti “meneken kontrak” seumur hidup dengan virus itu. Sampai sekarang, belum ada obat yang dapat memusnahkan virus yang bersembunyi di dalam tubuh penderita. 

Virus HSV dapat memasuki kondisi dorman (tidak aktif) dan berdiam diri di sistem saraf, tepatnya ganglia dorsalis, dalam jangka waktu yang lama. Saat sistem imun menurun, virus akan kembali aktif dan memicu gejala kambuhan.

Meski sekilas terlihat sama saja, tetapi herpes genitalis memiliki beberapa jenis yang berbeda satu dengan lainnya. Jenis herpes genitalis ini dapat dibedakan berdasarkan kemunculan gejala dan terbagi menjadi empat jenis, di antaranya: 

 

  • Herpes Genitalis Asimtomatik 

 

Seseorang yang berada pada tahap ini hanya dapat dikenali melalui pemeriksaan darah. Pasalnya, ini merupakan kondisi di mana seseorang telah terjangkiti virus HSV, tetapi belum menunjukkan gejala primer. Singkatnya, ini adalah fase pertama dalam herpes genitalis.

 

  • Herpes Genitalis Primer

 

Herpes genitalis jenis ini merupakan kondisi yang terjadi pasca-kontak pertama kali dengan virus HSV. Kondisi ini ditandai dengan kemunculan berbagai gejala dan nyeri pada kulit. Seseorang yang baru saja terinfeksi bisa merasakan sakit, gatal, dan adanya luka di area genital mereka. Bahkan tak jarang penderita akan mengalami demam, tidak enak badan, sakit kepala, dan lainnya.

 

  • Herpes Genitalis Rekurens (Kambuhan) 

 

Jenis herpes genitalis ini merupakan kondisi yang terjadi setelah gejala primer hilang dengan pengobatan. Kondisi ini ditandai gejala ringan, tetapi dapat kembali muncul. Kekambuhan ini dipicu oleh menurunnya daya tahan tubuh, stres, atau trauma.

  1. Herpes Genital Atipik (Tidak Khas) 

Jenis ini merupakan kondisi yang tidak menunjukkan gejala-gejala seperti umumnya. Kondisi ini terjadi pada 60 persen kasus herpes genitalis, sehingga menjadikannya sulit diidentifikasi. Kondisi ini hanya bisa dikenali dengan uji laboratorium, seperti pemeriksaan antibodi IgM dan IgG.

***

Seseorang yang telah memiliki virus tersebut dalam jangka waktu lama sebenarnya tidak terlalu dapat menulari virus tersebut daripada orang yang baru saja terinfeksi. Secara umum, wanita lebih berisiko terinfeksi virus ini dibanding pria. 

Dalam suatu studi terhadap orang yang menderita herpes genital, 5-10% pasangannya menjadi terinfeksi pula. Seperti yang telah disinggung di awal bahwa hingga saat ini belum ditemukan obat yang dapat menyembuhkan herpes genitalis secara tuntas. Obat-obatan yang umum digunakan seperti Acyclovir, Valcyclovir, dan Famcyclovir hanya dapat menurunkan tingkat kekambuhan dan kemunculan gejala. 

Oleh karenanya menjadi penting bagi semua orang yang telah aktif secara seksual untuk melakukan prosedur pencegahan herpes genitalis ini. Melakukan hubungan seksual yang aman merupakan upaya preventif utama agar tak tertular penyakit ini.