Categories
Kesehatan Mental

Beberapa Kemungkinan di Balik Seseorang Menjadi Social Climber

Bergaul dengan orang-orang yang terlihat glamor adalah contoh orang yang ingin panjat sosial  (social climber)

Bagi Anda yang aktif di dunia media sosial mungkin sudah tidak asing dengan istilah “panjat sosial”, “pansos”, atau “social climber” ini. Ya, belakangan istilah itu kerap disematkan kepada mereka yang kerap berusaha menaikkan derajat sosialnya.

Semisal, agar dipandang dan dikenal sebagai seseorang yang berpunya, Mawar memamerkan beragam barang baru dan bermerek sekaligus berharga mahal. Padahal, itu semua bukan miliknya. Upaya itu dilakukan Mawar demi satu tujuan; mengubah penilaian orang akan status atau derajat sosialnya. 

  • Lantas, apa sih yang terjadi di balik fenomena ini? Kenapa ada kelompok orang yang berupaya betul ingin menaikkan derajat sosialnya? 

Sebenarnya tidak ada yang salah jika ingin dianggap sebagai orang kaya. Namun, yang jadi soal adalah, para social climber tersebut ingin terlihat kaya tanpa melalui sebuah proses terlebih dahulu. Mereka bahkan bisa melakukan apa saja agar mendapatkan kelas sosial yang diharapkan. Berikut beberapa penyebab seseorang menjadi social climber:

1. Merasa tidak nyaman

Salah satu penyebab orang menjadi social climber yaitu karena merasa dirinya tidak nyaman dengan lingkungannya. Apalagi jika lingkungan tersebut memiliki status sosial yang tinggi. Kenapa hal tersebut dapat memengaruhi seseorang menjadi social climber? karena social climber akan merasa status sosialnya berbeda dengan yang lain dan social climber akan melakukan berbagai cara agar status sosialnya tampak sama dengan yang lain.

 2. Tidak percaya diri

Rasa minder, rendah diri, atau tidak percaya diri kerap menjadi pemicu berbagai masalah psikologis. Dalam kasus social climber ini, ketidakpercayaan diri seseorang terhadap lingkungan atau lingkup pertemanan mereka secara langsung maupun tidak langsung akan mendorong mereka untuk melampaui segala batas agar terlihat setara.

3. Khawatir tidak diterima di lingkungannya 

Hal yang paling ditakutkan adalah tidak diterima di lingkungannya. Sudah tak asing jika orang–orang yang berpenampilan mewah akan bergerombol dengan orang yang berpenampilan mewah juga. 

Jika ada seseorang dari luar kalangan mereka yang ingin menembus batasan itu, dalam hal ini status sosial, yang bersangkutan akan melakukan apa saja agar dapat diterima dalam lingkungan yang ia inginkan.

4. Gengsi yang cukup tinggi

Sebagai contoh ada seseorang yang dulunya berkecukupan. Apa yang ia inginkan dapat terpenuhi, tetapi suatu saat musibah menimpa dirinya. Keadaan ekonomi menurun dan berakibat tidak terpenuhinya kebutuhan.

Jika orang–orang di sekelilingnya mengetahui hal tersebut, ia akan malu. Sebab biasanya ia tampil menawan yang apa apa dapat terpenuhi namun sekarang menjadi serba hemat dan tampil apa adanya. Maka dari itu ia akan melakukan segala cara agar orang–orang tidak mengetahui hal tersebut untuk menutupi rasa malunya.

5. Sulit untuk berinteraksi dan memperoleh teman

Sudah bukan suatu yang asing jika sesuatu yang menawan memang kerap digunakan sebagai daya tarik seseorang. Pakaian bermerek, barang–barang mewah nan mahal, kendaraan berkilau dan menteren akan membuat seseorang mudah mendapat banyak teman. Berbeda jika sebaliknya, meski satuan kualitas pertemanan tak dapat diukur dengan indikator ini.

Namun, nyatanya banyak orang yang terobsesi dengan materi dengan satu tujuan tersebut, yakni dikelilingi oleh banyak teman. Inilah yang kadang memicu seseorang berperan sebagai social climber

***Tidak perlu terlalu menuntut untuk tampil mewah dan menarik jika keadaan atau kantong tidak mencukupi. Tampil apa adanya akan lebih menyenangkan karena akan membuat diri lebih bahagia. Memaksakan diri, apalagi sampai menjadi social climber tentunya memiliki banyak dampak buruk bagi kesehatan mental dan psikologis seseorang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *